USB Type-C  (Universal Serial Bus Type-C) adalah sebuah konektor terbaru yang bisa Anda jumpai pada smartphone kelas atas atau smartphone terbaru seperti produk Apple dan Android , dan USB-C memiliki banyak fitur diantaranya adalah proses transfer data yang lebih cepat ketimbang USB Versi  sebelumnya. Berikut adalah beberapa masalah yang perlu diketahui jika Anda pengguna USB- Type C .

Salah membeli Kabel Type C dapat merusak Perangkat Anda

Ini adalah hal paling perlu dipelajari pengguna USB-C . Pada generasi USB sebelumnya. Jika pada versi USB sebelumnya mungkin semua type akan support asalkan memiliki port yang sama.
Itu tidak terjadi dengan USB-C. Misalnya, jika Anda mencolokkan perangkat USB-A (seperti ponsel) ke port USB-C menggunakan salah satu kabel ini, ponsel mungkin menarik terlalu banyak daya, yang dapat merusak ponsel Anda.

Tidak Semua Port USB Type-C Sama

Dengan USB-A, segala sesuatunya relatif sederhana: pada dasarnya apa pun bisa Anda pasang akan berfungsi. Itu tidak di seberapa USB-C ,  adaptor dan kabel mungkin tidak berfungsi, tergantung pada fitur apa yang ditawarkan perangkat Anda. Dan sebagian besar kabel di pasar mendukung USB 2.0 daripada USB 3.0 atau 3.1.

Converter USB Type- C  Adalah Sebuah Kebutuhan Mutlak

Beralih ke perangkat dengan port USB-C agak merepotkan. Saya tahu, karena saya pengguna MacBook Pro.

Inilah masalahnya. Kebanyakan orang telah memiliki kabel USB versi sebelumnya selama bertahun-tahun untuk keperluankoneksi  seperti ponsel, hard drive, e-reader, printer, dan sebagainya. Beralih ke USB-C berarti kabel-kabel itu tidak lagi berfungsi langsung ke laptop Anda.

Anda punya dua opsi. Yang pertama adalah mengganti semua kabel Anda dengan yang USB-C. Ini memang cara paling rapi, tetapi Anda berpotensi mengganti sejumlah besar kabel Ke Type C . Opsi kedua adalah membeli beberapa Converter dan gunakan saja kabel lama Anda. Bayangkan berapa converter Type C yang akan Anda beli.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here