Bit Error Rate (BER) digunakan sebagai parameter penting dalam mengkarakterisasi suatu kinerja saluran data. Saat mentransmisikan data dari satu titik ke titik lainnya, baik melalui tautan radio / nirkabel atau tautan telekomunikasi kabel, parameter kuncinya adalah berapa banyak kesalahan akan muncul dalam data yang muncul di ujung jarak jauh.

Dengan Bit Error Rate berlaku untuk semua hal, Seperti

– Fiber optik

– ADSL

– Wi-Fi

– Komunikasi Data seluler

– IoT, dan banyak lagi.

Ketika data ditransmisikan melalui tautan data, ada kemungkinan kesalahan dimasukkan ke dalam sistem. Jika kesalahan dimasukkan ke dalam data, maka integritas sistem dapat dikompromikan. Akibatnya, perlu untuk menilai kinerja sistem, dan bit error rate, BER memberikan cara yang ideal untuk mencapai hal ini.

Tidak seperti banyak bentuk penilaian lain, bit error rate atau BER menilai kinerja dari ujung ke ujung sistem termasuk pemancar, penerima dan media antara keduanya. Dengan cara ini, bit error rate(BER) memungkinkan kinerja aktual suatu sistem dalam operasi untuk diuji.

Tingkat kesalahan Bit Error Rate Test (BER)

Seperti namanya, laju kesalahan bit didefinisikan sebagai laju di mana kesalahan terjadi dalam sistem transmisi. Ini dapat langsung diterjemahkan ke dalam jumlah kesalahan yang terjadi dalam string jumlah bit yang ditampilkan. Definisi laju kesalahan bit dapat diterjemahkan ke dalam rumus sederhana:

Faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat kesalahan Bit Error Rate Test

BER dapat dipengaruhi oleh sejumlah faktor. Dengan memanipulasi variabel yang dapat dikontrol, dimungkinkan untuk mengoptimalkan sistem untuk menyediakan tingkat kinerja yang diperlukan. Ini biasanya dilakukan pada tahap desain sistem transmisi data sehingga parameter kinerja dapat disesuaikan pada tahap konsep desain awal.

Berikut ini adalah Faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat kesalahan Bit Error Rate Test :

Gangguan: Level gangguan yang ada dalam suatu sistem umumnya ditetapkan oleh faktor-faktor eksternal dan tidak dapat diubah oleh desain sistem. Namun dimungkinkan untuk mengatur bandwidth sistem. Dengan mengurangi bandwidth, tingkat interferensi dapat dikurangi. Namun mengurangi bandwidth membatasi throughput data yang dapat dicapai.

Meningkatkan daya Trasmiter : Dimungkinkan juga untuk meningkatkan level daya sistem sehingga daya per bit meningkat. Ini harus diseimbangkan dengan faktor-faktor termasuk tingkat interferensi kepada pengguna lain dan dampak peningkatan output daya pada ukuran power amplifier dan konsumsi daya keseluruhan dan masa pakai baterai, dll.

Mengurangi bandwidth: Pendekatan lain yang dapat diadopsi untuk mengurangi tingkat kesalahan bit adalah dengan mengurangi bandwidth. Tingkat kebisingan yang lebih rendah akan diterima dan oleh karena itu rasio sinyal terhadap kebisingan akan meningkat. Sekali lagi ini menghasilkan pengurangan throughput data yang dapat dicapai.

Modulasi urutan rendah: Skema modulasi urutan rendah dapat digunakan, tetapi ini mengorbankan data.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here