Dalam merancang sebuah penelitian membutuhkan waktu, keterampilan, dan pengetahuan. Jika Anda tidak masuk ke proses dengan tujuan dan metode yang jelas, semua penelitian kemungkinan akan mendapatkan data yang tidak valid atau gambar yang tidak akurat dengan apa yang ingin Anda capai.

Meskipun penting untuk menggunakan metodologi yang tepat dalam proses penelitian, sama pentingnya untuk menghindari error yang dapat menghasilkan hasil yang tidak akurat. Dalam artikel ini, kami akan mengulas tentang error yang sering terjadi dalam proses penelitian dan memberi tahu Anda cara menghindari error tersebut, sehingga Anda bisa mendapatkan data terbaik.

5 Error Dalam Sebuah Penelitian

1. Spesifikasi Populasi

Kesalahan spesifikasi populasi terjadi ketika peneliti tidak memahami siapa yang harus mereka survei. Ini bisa rumit karena ada banyak orang yang mungkin mengkonsumsi suatu produk, tetapi hanya satu yang membelinya, atau mungkin kehilangan segmen pasar yang ingin membeli di masa depan.

Contoh Kasus : Produsen barang dalam kemasan sering melakukan survei terhadap ibu rumah tangga, karena mereka lebih mudah untuk dihubungi, dan diasumsikan mereka memutuskan apa yang akan dibeli. Dalam situasi ini sering terjadi kesalahan spesifikasi populasi. Suami dapat membeli bagian yang signifikan dari suatu barang yang dikemas, dan memiliki pengaruh langsung dan tidak langsung yang signifikan terhadap apa yang dibeli. Karena alasan ini, mengecualikan suami dari sampel dapat menghasilkan hasil yang ditargetkan untuk audiens yang salah.

Cara menghindarinya: Pahami siapa yang membeli produk Anda dan mengapa mereka membelinya. Penting untuk mensurvei orang yang membuat keputusan pembelian agar Anda tahu cara menjangkau mereka dengan lebih baik.

2. Kesalahan Kerangka dan Sampel Frame Errors

Sampel survei dan kesalahan kerangka sampel terjadi ketika subpopulasi yang salah digunakan untuk memilih sampel, atau karena variasi dalam jumlah atau keterwakilan sampel yang merespons, tetapi sampel yang dihasilkan tidak mewakili kepedulian populasi.

Sayangnya, beberapa elemen kesalahan dalam pengambilan sampel tidak dapat dihindari, tetapi kadang-kadang, dapat diprediksi. Misalnya, dalam pemilihan presiden 1936 antara Roosevelt dan Landon, kerangka sampel berasal dari registrasi mobil dan direktori nomor telepon. Para peneliti gagal menyadari bahwa mayoritas orang yang memiliki mobil dan telepon adalah orang Partai Republik, dan salah memprediksi kemenangan pada Partai Republik.

Contoh Kasus: Misalkan kami mengumpulkan sampel acak pada 500 orang dari populasi orang dewasa di A.S. untuk mengukur preferensi hiburan mereka. Kemudian, setelah dianalisis, ditemukan bahwa itu terdiri dari 70% wanita. Sampel ini tidak akan mewakili populasi orang dewasa umum dan akan mempengaruhi data. Preferensi hiburan wanita akan lebih berat, mencegah ekstrapolasi akurat pada populasi orang dewasa umum AS. Kesalahan pengambilan sampel dipengaruhi oleh homogenitas populasi yang diteliti dan diambil sampel dari dan oleh ukuran sampel.

Cara menghindarinya: Meskipun ini tidak dapat sepenuhnya dihindari, Anda harus meminta banyak orang meninjau sampel Anda untuk menjelaskan representasi akurat dari populasi target Anda. Anda juga dapat menambah ukuran sampel Anda sehingga Anda mendapatkan lebih banyak peserta survei.

3. Seleksi

Kesalahan pemilihan adalah kesalahan pengambilan sampel , yang dipilih dengan metode non-probabilitas. Anda dapat berakhir dengan error pemilihan karena mungkin sudah ada bias yang melekat. Ini juga dapat terjadi ketika responden yang tidak relevan dengan penelitian yang berpartisipasi, atau ketika ada bias dalam cara peserta dimasukkan ke dalam kelompok.

Contoh Kasus: Pewawancara yang melakukan studi intersepsi mal memiliki kecenderungan alami untuk memilih responden yang paling mudah diakses dan disetujui setiap kali ada kebebasan untuk melakukannya. Sampel semacam itu sering terdiri dari teman dan kolega yang memiliki tingkat kemiripan karakteristik dengan orang-orang dari populasi yang diinginkan.

Cara menghindarinya: Kesalahan pemilihan dapat dikontrol dengan melakukan upaya ekstra untuk mendapatkan partisipasi. Suatu proses survei yang khas meliputi memulai kontak pra-survei yang meminta kerjasama, survei aktual, dan tindak lanjut pasca survei. Jika respons tidak diterima, permintaan survei kedua akan menyusul, dan mungkin wawancara menggunakan mode alternatif seperti telepon atau orang-ke-orang.

4.Tidak responsif

Kesalahan non-respons dapat terjadi ketika sampel yang diperoleh berbeda dari sampel yang asli.
Hal ini dapat terjadi karena calon responden tidak dihubungi atau mereka menolak untuk menanggapi. Faktor kuncinya adalah tidak adanya data yang akurat.

Contoh Kasus : Dalam survei melalui telepon, beberapa responden tidak dapat duhubungi karena mereka tidak di rumah atau sedang sibuk. Dengan demikian, sebagian besar survei dapat mengantisipasi kesalahan dari non-kontak responden. Survei online berupaya menghindari kesalahan ini melalui distribusi melalui email .

Cara menghindarinya: Saat mengumpulkan tanggapan, pastikan responden berpartisipasi, dan gunakan survei tindak lanjut dan alternatif cara menjangkau mereka jika mereka awalnya tidak merespons. Anda juga dapat menggunakan berbagai saluran untuk menjangkau audiens Anda seperti survei web, atau SMS.

5. Pengukuran

Error dalam pengukuran dihasilkan oleh proses pengukuran itu sendiri, dan mewakili perbedaan antara informasi yang dihasilkan dan informasi yang diinginkan oleh peneliti. Secara umum, selalu ada beberapa tingkat error  pengukuran yang kecil karena faktor-faktor yang tidak dapat dikendalikan.

Contoh Kasus: Toko eceran ingin menilai umpan balik pelanggan dari pembelian di toko. Survei dikembangkan tetapi gagal untuk menargetkan mereka yang membeli di toko. Sebagai gantinya, hasilnya bisa diambil dari pelanggan yang membeli barang secara online.

Cara menghindarinya: Periksa ulang semua pengukuran untuk akurasi dan pastikan pengamat dan pengukuran Anda terlatih dengan baik dan pahami parameter percobaan.

Berita sebelumyaCara Mengatasi error code 0xc004f074
Berita berikutnyaCara mengatasi Word WinWord.exe Application Error

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here