Beberapa  tahun ini sering kali kita mendengar atau melihat berita tentang ponsel yang meledak. Dan meskipun kejadian ini sangat jarang, pasti ada beberapa faktor yang menyebabkan kenapa sebuah ponsel bias meledak, baik itu karena cacat dari pabrikan maupun kelalaian dari si pengguna.

Berikut ini adalah beberapa faktor yang dapat memicu terjadinya ledakan pada sebuah ponsel.

Thermal Runaway Bisa Menyebabkan Ledakan pada Ponsel

Gambar : Wikipedia ( Thermal runaway )

Sering kali kita mendengar ponsel dengan baterai Li-ion meledak atau terbakar. Penyebabny adalah ia mengalami proses yang disebut dengan termal runaway. Baterai lithium-ion mengandung satu ton sel Li-ion. Masing-masing sel ini memiliki suhu kritis / sebagai titik didih. Ketika suhu kritis sel sudah tercapai (karena panas dari faktor eksternal, pengisian daya yang berlebihan, kerusakan, atau cacat pabrik. Pada dasarnya, sel itu sendiri mulai melepaskan satu ton panas.

Inilah yang mengawali terjadinya proses termal runaway, yang pada dasarnya merupakan umpan balik positif (seperti ketika Anda meletakkan mikrofon di sebelah speaker). Begitu sel memasuki eksotermik dan melepaskan panas, sel-sel di sekitarnya akan mencapai suhu kritisnya sendiri. Tergantung pada kecepatan proses ini, baterai diam-diam bisa mendesis keluar, terbakar, atau membuat ledakan kecil.

Sekarang kita sudah bisa memahami penyebab terjadinya proses termal runaway.

Jadi : untuk mencegah ledakan ponsel hindari meletakkan ponsel pada suhu panas.

Jangan Gunakan adaptor & kabel data yang tidak sesuai dengan ponsel.

Jangan pernah menggunakan adaptop charger yang bukan diperuntukkan dengan merk dan type ponsel Anda. Karena setiap jenis, merk ponsel memiliki spesifikasi yang berbeda. Jika ponsel Anda Berkapasitas Output 2 A, jangan pernah menggunakan adaptor di atas 2 A.

Jadi : Gunakan Adaptor dan kabel Charger yang Asli , sesuai dengan tipe ponsel dan berkualitas baik.

Jangan Pernah Tinggalkan Ponsel Anda di Dalam Mobil

Ketika baterai Li-ion terkena suhu tinggi (duduk di luar atau di dalam mobil), sel-selnya bisa menjadi sedikit tidak stabil. Mereka mungkin tidak memasuki gangguan eksotermik, tetapi mereka dapat secara pendek, memburuk, atau menghasilkan gas seperti oksigen dan karbon dioksida. Gas-gas ini dapat menyebabkan baterai mengembang seperti balon, yang menciptakan tekanan (energi yang dapat menyebabkan ledakan) atau membahayakan struktur baterai.

Contoh kecilnya saja, ketika Anda bermain ponsel yang langsung terpapar oleh sinar matahari, secara drastic ponsel Anda pasti Akan mengalami peningkatan suhu panas.

Jadi : Jangan pernah tinggalkan ponsel di dalam mobil, karena dapat memicu ledakan pada ponsel Anda, bukan hanya ponsel, mobil Anda juga bisa ikut terbakar.

Terjadinya kerusakan fisik pada baterai ponsel.

Ketika baterai Li-ion rusak secara fisik, baterai dapat mengalami hubungan pendek, menumpuk gas, atau terbakar di tempat. Kecuali jika Anda membongkar telepon Anda atau menghancurkannya untuk sekedar bersenang-senang, ini bukan masalah yang perlu Anda khawatirkan. Saat menjatuhkan ponsel, komponen penting seperti tampilan biasanya akan pecah sebelum baterai mengalami kerusakan.

Mengapa ini terjadi? Nah, baterai Li-ion mengandung selembar tipis lithium dan selembar tipis oksigen. Larutan elektrolit memisahkan lembaran-lembaran ini. Ketika larutan itu pecah atau tertusuk, lapisan litium dan oksigen bereaksi, yang memicu kerusakan eksotermik dan pelarian termal.

Dalam beberapa kasus, ini dapat terjadi saat mengganti baterai ponsel. Menusuk atau menekuk baterai Li-ion dapat menyebabkan kerusakan mekanis, dan jika baterai tidak ditangani dengan benar selama pemasangan, baterai dapat terbakar (segera atau seiring waktu).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here