Jika Anda pernah atau akan membeli TV. Pati akan sedikit bingung dengan fitur-fitur yang ditawarkan, hampir pasti perangkat tersebut mendukung video high-dynamic-range (HDR). Tapi apa perbedaan antara format HDR , HDR 10, HLG dan lainnya ? Agar Anda tidak bingung berikut ini adalah penjelasan dari format tersebut .

Apa itu Dolby Vision ?

Dolby Vision adalah pesaing langsung HDR10 +, dan memiliki banyak kesamaan dari sudut pandang teknis. Konten Dolby Vision saat ini dikuasai pada kecerahan hingga 4.000 nits, tetapi akan mendukung hingga 10.000, serta resolusi 8K dalam warna 12-bit di masa mendatang. Ini juga menggunakan metadata dinamis untuk penyesuaian adegan demi adegan untuk meningkatkan kualitas gambar secara keseluruhan.

Karena Dolby Vision adalah format berpemilik, produsen TV harus membayar untuk menerapkannya. Ini kebanyakan ditemukan di TV kelas atas, tetapi telah diadopsi secara luas oleh LG, Sony, TCL, Hisense, Panasonic, dan Philips. Samsung adalah satu-satunya pabrikan terkenal yang menghindari Dolby Vision sepenuhnya demi menggunakan HDR10 +.

Namun jika di di Indonesia Format HDR10 + terasa lebih sulit ditemukan daripada Dolby Vision. Ada juga lebih banyak konten yang tersedia di Dolby Vision. Banyak acara Netflix dan Disney + diproduksi dalam bentuk Dolby Vision, dengan dukungan untuk beberapa acara di layanan seperti Amazon Prime Video dan VUDU.

Karena Dolby Vision terkait erat dengan konten yang diproduksi untuk Dolby Cinemas, hal ini kemungkinan besar memberikan peningkatan format yang diperlukan untuk dukungan luas di antara produsen konten.

Apa itu HDR10 + ?

HDR10 + adalah standar terbuka lainnya, tetapi diproduksi oleh Samsung dan Amazon Video. Ini meningkatkan pada HDR10 dengan menggunakan metadata dinamis yang dapat menyesuaikan pencahayaan pada basis per adegan atau frame demi frame, konten yang diproduksi dalam HDR10 + saat ini menguasai hingga 4.000 nits kecerahan puncak. Ini berarti konten HDR10 + bisa jauh lebih cerah daripada HDR10.

Standar HDR10 + juga dilengkapi untuk mendukung video dengan kedalaman warna hingga 16-bit, resolusi 8K, dan kecerahan puncak 10.000 nits. Namun, pada tulisan ini, belum ada konten yang bahkan mendekati spesifikasi tersebut.

Masalah terbesar dengan HDR10 + adalah kurangnya ketersediaannya. Saat ini, Samsung adalah satu-satunya pabrikan yang terkenal menggunakan HDR10+. Meskipun ada beberapa di merek lain seperti  Panasonic, Vizio, dan Oppo namun masih terbatas.

Apa itu HLG ?

HLG kependekan dari Hybrid Log-Gamma. Grafik garis yang membandingkan nilai sinyal dan cahaya linier Kurva Gamma SDR dan Hybrid Log-Gamma (HLG).

Standar siaran berkembang secara berbeda dari standar produksi, tetapi itu tidak berarti tetap menggunakan SDR selamanya. Hybrid Log-Gamma (HLG) adalah format siaran terbuka yang dikembangkan oleh BBC di Inggris dan NHK publik di Jepang. Ini adalah format yang kompatibel dengan versi sebelumnya yang menerapkan video HDR melalui siaran. HLG secara khusus menargetkan kecerahan puncak 1.000 nits, seperti HDR10.

Karena siaran harus memperhitungkan beragam perangkat dengan kemampuan berbeda, memastikan bahwa siaran HDR modern ditampilkan dengan benar pada tampilan SDR yang lebih lama sangat penting. HLG menyelesaikan ini dengan mengirimkan sinyal yang memungkinkan tampilan HDR modern mencapai rentang dinamis yang lebih besar tanpa menutup pintu pada teknologi lama.

Meskipun format ini dibuat untuk siaran, format ini juga didukung oleh layanan streaming, termasuk YouTube dan BBC iPlayer. Penyiar yang sudah menggunakan HLG termasuk Eutelsat, DirecTV, dan Sky U.K.

Apa Itu HDR?

HDR adalah singkatan dari High Dynamic Range. Ini mengacu pada presentasi visual film, acara TV, video game, atau gambar. Intinya, HDR memberikan gambar yang lebih baik dan lebih cerah dengan lebih banyak detail daripada video atau gambar definisi standar.

Sementara konten definisi standar (atau SDR) dibatasi hingga delapan bit per saluran informasi warna, HDR menggunakan warna 10-bit sebagai garis dasar (beberapa standar mendukung hingga 12 bit). Kedalaman bit warna yang lebih tinggi berarti lebih banyak bayangan dengan warna yang sama, yang secara signifikan mengurangi fenomena yang disebut “garis melintang”.

Video yang disajikan dalam warna 8-bit dibatasi hingga 256 warna per saluran, sedangkan video HDR meningkatkannya menjadi 1.024. Hal ini menghasilkan transisi yang lebih mulus antara bayangan berbeda dengan warna yang sama untuk gambar yang lebih hidup. Ini juga berlaku untuk abu-abu, meningkatkan kinerja hampir hitam untuk detail yang lebih baik dalam bayangan dan pemandangan dengan cahaya redup.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here