Apa itu Receiver

0

Dalam proses komunikasi Receiver adalah pendengar, pembaca, atau pengamat yaitu, individu (atau sekelompok individu) yang menjadi tujuan pesan. Penerima juga disebut “audiens” atau decoder. Orang yang memulai pesan dalam proses komunikasi disebut dengan “pengirim”. Sederhananya, pesan yang “efektif” adalah pesan yang diterima dengan cara yang diinginkan pengirim. Masalah dapat muncul di kedua ujungnya yang mencegah pesan yang dimaksud sampai ke penerima.

Pesan dan Potensi Masalah

Misalnya, Si A mengajukan pertanyaan kepada Si B secara lisan. Pesan itu menyebar di udara, “saluran”, ke telinga B . Dia menjawab. A adalah pengirimnya, pertanyaannya adalah pesannya, dan B adalah penerima dan memberikan umpan balik kepada A dengan menjawab pertanyaan tersebut.

Ada banyak area dan cara di mana masalah bisa muncul bahkan dalam pertukaran singkat ini. Jika A berbisik, B mungkin tidak akan mendengarnya. Mungkin dia hanya mendengar sebagian dan menjawab pertanyaan yang sebenarnya tidak sesuai, sehingga A menjadi bingung. Mungkin ada kebisingan latar belakang, atau pertanyaannya tidak jelas. Jika perhatian B teralihkan oleh sesuatu dan tidak memerhatikan, dia mungkin melewatkan beberapa kata dan merespons dengan tidak tepat atau dia mungkin melewatkan pertanyaan itu sepenuhnya sehingga percakapan perlu dimulai lagi.

Jika A mengirim email atau pesan teks ke B, masalah mungkin muncul karena B tidak memiliki bahasa tubuh atau nada suara A untuk ditafsirkan, yang dapat menambah informasi pada pesan tersebut. Koreksi otomatis mungkin telah memasukkan kesalahan ke dalam teks, atau tanda tanya yang hilang mungkin membuat pertanyaan tampak seperti pernyataan.

Ini semua adalah penghalang untuk komunikasi yang efektif. Tingkat keefektifan ditentukan oleh seberapa banyak pesan dipahami oleh penerima.

Mendekode Pesan

Dalam buku, “Business Communication,” penulis Carol M. Lehman dan Debbie D. DuFrene menjelaskannya sebagai berikut:

“Tugas Receiver adalah menafsirkan pesan pengirim, baik verbal maupun nonverbal, dengan distorsi sesedikit mungkin. Proses menafsirkan pesan dikenal sebagai decoding. Karena kata dan sinyal nonverbal memiliki arti yang berbeda untuk orang yang berbeda, masalah yang tak terhitung jumlahnya dapat terjadi pada tahap ini dalam proses komunikasi:

“Pengirim tidak cukup mengkodekan pesan asli dengan kata-kata yang tidak ada dalam kosakata penerima; ambigu, ide-ide nonspesifik; atau sinyal nonverbal yang mengganggu penerima atau bertentangan dengan pesan verbal.

  • Receiver diintimidasi oleh posisi atau otoritas pengirim, yang mengakibatkan ketegangan yang menghalangi konsentrasi efektif pada pesan dan kegagalan untuk meminta klarifikasi yang diperlukan.
  • Receiver berprasangka bahwa topik tersebut terlalu membosankan atau sulit untuk dipahami dan tidak berusaha untuk memahami pesannya.
  • Receiver berpikiran tertutup dan tidak menerima ide-ide baru dan berbeda.

“Dengan kemungkinan gangguan yang tak terbatas pada setiap tahap proses komunikasi, sungguh merupakan keajaiban bahwa komunikasi yang efektif pernah terjadi.”

Bahkan lingkungan atau keadaan emosional penerima dapat mempengaruhi decoding pesan, misalnya, gangguan di dalam ruangan, ketidaknyamanan di pihak penerima, atau stres atau kecemasan yang memungkinkan penerima untuk memasukkan subteks yang tidak diinginkan pengirim. . Pengetahuan tentang konteks sosial atau budaya dapat menghalangi penerima untuk menangkap isyarat atau merespons dengan tepat. Konteks relasional juga dapat mewarnai pesan, karena pesan dari teman dekat dapat diterima secara berbeda dari pesan dari supervisor kerja.

Pentingnya Feedback (Umpan Balik)

Ketikainformasi tidak jelas bagi Receiver bahwa pemahaman telah terjadi di pihak penerima, komunikasi berlanjut, misalnya melalui pertanyaan tindak lanjut dari salah satu pihak, diskusi lebih lanjut, atau pengirim memberikan contoh, menyusun ulang informasi, atau cara lain dari klarifikasi untuk mendapatkan pengirim dan penerima pada apa yang disebut “panjang gelombang”. Dalam presentasi, pengirim mungkin memperlihatkan bagan atau gambar untuk memperjelas poin bagi audiens atau pembaca.

Semakin banyak isyarat dan saluran yang dimiliki dan terbuka untuk diterima oleh penerima seringkali lebih baik; misalnya, mudah untuk salah mengartikan nada atau subteks dalam email atau pesan teks, sementara pesan yang sama akan datang dengan jelas jika penerima mendengar suara orang tersebut atau berbicara dengan mereka secara langsung. 

Dalam buku, “Perencanaan, Penerapan, dan Evaluasi Program Komunikasi yang Ditargetkan,” penulis Gary W. Selnow dan William D. Crano mencatat bahwa bahasa tubuh dan nada bukan hanya komunikasi di sisi pengirim: “Umpan balik dalam pengaturan interpersonal memberikan menjalankan akun penerimaan penerima pesan. Isyarat jelas seperti pertanyaan langsung menunjukkan seberapa baik penerima memproses informasi. Tetapi indikator halus juga dapat memberikan informasi. Misalnya, penerima menguap, diam ketika diharapkan komentar, atau ekspresi kebosanan menunjukkan bahwa gerbang pemaparan selektif mungkin sedang beroperasi. “

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here